Tim Cricket Wanita India dan Quest for the Glory

[ad_1]

Bisakah Mithali Raj dan rekan. membuat sejarah di Tuhan dan mengikuti orang-orang seperti Kapil Dev dan Sourav Ganguly? India menunggu satu lagi peluang penebusan ketika mereka bermain Inggris di final Piala Dunia Kriket Wanita ICC. 34 tahun telah berlalu sejak Kapil Dev mengangkat trofi di Mekkah kriket kembali pada tahun 1983 ketika India mengalahkan Hindia Barat yang hebat dengan 43 berjalan. India menetapkan identitasnya sebagai negara bermain kriket pada hari itu, dan seluruh bangsa percaya bahwa India juga bisa menjadi pemukul dunia.

Pada tahun 1989, India melihat munculnya janji baru dalam bentuk Sachin Tendulkar, yang tidak hanya muncul sebagai batsman terbaik di era modern, tetapi juga mengubah identitas kriket di India. Dengan kelas dan kalibernya, kriket India segera berubah dari olahraga menjadi agama. Tapi, India dianggap sebagai pemain luar negeri yang bergantung pada kecemerlangan individu dari pemain seperti Sachin Tendulkar dan Mohammad Azharuddin. Mereka hampir tidak memenangkan pertandingan apa pun di luar negeri karena mereka hanya membayar sumbangan individu.

Namun, pola pikir Indian Cricket berubah dengan pemimpin yang agresif dan tak kenal takut di Sourav Ganguly, yang memandang dengan mata kepala dengan tim kompetitif yang tangguh. India mulai bermain sebagai tim daripada sekelompok individu kriket berbakat. India mulai memenangkan pertandingan di luar negeri dan mengalahkan setiap tim di halaman belakang mereka sendiri. India membuat sejarah di Lords, dengan mengalahkan Inggris di kandang mereka dengan mengejar total 326 run besar yang tidak ada yang ingin dicapai. Dengan sekelompok kriket muda berbakat dan beberapa profesional senior India naik dari no 8. ke no. 2 di peringkat tim ujian ICC.

Tim kriket wanita India ini memiliki semangat juang yang sama. Ini telah dilakukan dengan sangat baik di Piala Dunia Cricket Wanita ICC. Di bawah kepemimpinan dinamis Mithali Raj, tim telah benar-benar membangkitkan harapan tinggi kemuliaan setelah mengalahkan orang-orang Australia yang hebat untuk masuk ke final. Ada beberapa penampilan brilian baik di batting maupun di departemen bowling. Bersama Smriti Mandhana, Harmanpreet Kaur, dan kapten Mithali Raj yang mencetak abad-abad dalam pertandingan-pertandingan penting dan pertunjukan bowling yang bagus dari senior pro Jhulan Goswami dan Deepti Sharma muda, India pasti dapat berharap untuk mengangkat trofi jika mereka melaksanakan rencana mereka pada hari besar. Namun mereka memainkan sisi Inggris yang berbahaya, yang telah menjadi juara tiga kali.

Jadi, India bahkan setelah mengalahkan Inggris dengan nyaman di babak penyisihan grup akan menjadi underdog karena mereka mencari catatan yang lebih baik untuk menyelesaikan kedua pada tahun 2005. Hanya waktu yang akan memberitahu, jika Mithali Raj dan co. akan berjalan mengikuti jejak Kapil Dev dan tim piala dunia 1983, dan doa-doa 1,3 miliar orang akan dijawab atau tidak.

[ad_2]

Tim Kriket Pakistan – Lihat Batsmen untuk Skuad Piala Dunia

[ad_1]

Turnamen piala dunia akan segera dimulai. Regu telah diumumkan. Fans menunggu untuk mengantisipasi apa yang akan terjadi selanjutnya. Dalam artikel ini prospek tim Pakistan akan dibahas. Artikel ini akan membahas potensi batsmen. Batsman yang mungkin dalam permainan 11 adalah M.Hafeez, Ahmed Shahzad, Younis Khan, Sohaib Maqsood, Umar Akmal, Misbah Ul Haq, Shahid Afridi dan Sarfraz Ahmed.

Dalam daftar di atas hanya Ahmed Shahzad, Younis Khan, Misbah ul Haq dan Sarfraz Ahmed adalah batsmen andal. M.Hafeez dipilih untuk 'kelelawar' tetapi sejak itu gagal diandalkan. Dia lebih suka menjadi seorang bowler. Saat ini, dia tidak pantas menjadi bagian dari tim ini. Menurut pendapat saya Sarfraz harus membuka pukulan dengan Ahmed Shahzad. Younis Khan dapat diandalkan tetapi tingkat pemogokannya sangat rendah kadang-kadang. Khususnya jika wickets jatuh lebih awal, menjadi sangat sulit bagi Younus Khan untuk melakukan run. Misbah memang sangat efektif tetapi dia mungkin akan datang sangat terlambat di babak. Saya ragu dia akan dapat memberikan babak kemenangan pertandingan. Sarfraz Ahmed berkelas tetapi mengingat posisinya dia benar-benar tidak bisa mengantarkan sama sekali. Shahid Afridi bukanlah batsman dan hampir biasanya keluar lebih awal. Dia adalah seseorang yang seharusnya tidak ada dalam daftar ini. Sohaib Maqsood adalah prospek yang bagus tetapi tidak dapat diandalkan. Dia memiliki masalah tidak konsisten dan tidak memiliki temperamen. Dia memainkan tembakan sembrono secara konsisten. Menurut saya, urutan batting ini memiliki banyak masalah kimia juga.

Menurut pendapat saya urutan batting pasti seperti ini. Sarfraz Ahmed dan Ahmed Shahzad pasti telah membuka babak yang diikuti oleh Fawal Alam, Sohaib Maqsood, Umar Akmal, Misbah ul Haq dan kemudian Abdul Razzaq. Sayangnya Abdul Razzaq belum dimasukkan dalam skuad yang sangat disayangkan. Jika skuad seperti itu akan dipilih, barisan batting Pakistan akan sangat diperkuat. Fawad Alam adalah batsman yang sangat baik dan penampilannya baru-baru ini sangat bagus. Abdul Razzaq adalah pemain serba bisa yang luar biasa dan dia seharusnya ada di dalam skuad. Sangat disayangkan bahwa pemain yang sangat berbakat belum termasuk. Hammad Azam juga bisa dimasukkan.

Kombinasi tim yang sangat bagus bisa dilakukan. Sayangnya, pemilihan tim sangat buruk. Pertarungan tidak begitu kuat namun Pakistan dapat memenangkan piala dunia mendatang. Bowlers dari tim Pakistan harus memainkan peran kunci.

[ad_2]